Pengantar Bulan Desember 2016

Pengantar Bulan Desember 2016
Bulan Desember 2016, menyapa kita sepilihan puisi dari 7 buku di atas. Salam Puisi.

Jumat, 02 September 2016

KITAB RAJAM




Data buku kumpulan puisi

Judul: Kitab Rajam
Penulis: Amien Wangsitalaja
Cetakan: I, 2001
Penerbit: Indonesiatera, Magelang
Tebal: xiv + 124 halaman (81 puisi)
ISBN: 979-9375-24-X
Disain sampul: M. Iqbal Azcha
Gambar sampul: Herry Dim

Kitab Rajam terdiri dari 4 kitab, yaitu: Kitab Babon (9 puisi), Kitab Kiri: Mendebat Rajam (33 puisi), Kitab Kanan: Mendekap Rajam (24 puisi), dan Kitab Tengah: Mendedah Rajam (27 puisi).

Beberapa pilihan puisi Amien Wangsitalaja dalam Kitab Rajam

PENCURI, PENYELIDIK, DAN POLISI

sejak aku tertangkap
sebagai pencuri
kalian begitu sibuk
menjadi penyelidik dan polisi

o aku tahu
kebiasaan penyelidik dan polisi
suka mengambil yang tersisa
yang tak sempat dibawa
oleh seorang pencuri

o cantiknya kalian
mencuri ketampananku


JALALUDDIN RUMI 1

aku yang kehilangan kekasih
kini nemukan cinta

sebab mentari memang tak tertangkap
selain cahaya

aku
merindukan mentari
selepas cahaya



JALALUDDIN RUMI 2

pada sosok kawan
kurobek-robek ornamen cinta
dengan pecahan api tari
(aku bukan orang yang dungu
menerapkan ihwal itu)

kawanku ialah pelaminan
tempat asa dan gundah
tumpah

kawanku
matahari
ialah engkau


JALALUDDIN RUMI 3

mari menari
dan menghiasi orgi
dengan semarak sajak
dan pesta ilahi

aku duduk di taman
dikitari bunga
musim semi
bulan
dan emosi

aduh
kucipta busur dengan alismu
untuk memanahkan pandangku
pada pusar berahimu


TITANIC

siapa dapat
menyanjung laut
memerdekakan maut
seijin biduk, kapten?

kecuali kami
pencipta sejarah
dan orde

(mencuri perahu nuh
dan menyandera khidzir
untuk menahkodai ngeri)

siapa dapat
menyanjung kami, kapten?
kecuali kami
pencipta sejarah
dan orde


KONSPIRASI

pujangga meloloskan diri
dari tanah api
dari tanah air
dari tanah angin

suatu saat
pujangga menunda syi’ir
karena tanah apa pun
becek olah skandal
orang dengan nasib
“tak ada pendapatan
tanpa senjata dan konspirasi”
menjarah hak tetangga
dan orang sekampung
atas saran pacar
dan faksi

hidup berdaulat
memugar tanah kapur
untuk kubur
pun tak sisa

dan pujangga
meloloskan diri
dari tanah allah
ke allah


TAJAU MULIA

ini pengajian tauhid
“asal tajau dari tanah
maka ia mulia”

kembali ke selera asal
negeri tanpa berahi ekonomi
orang banjar mengaji mandau
orang madura mengaji badik
orang jawa mengaji sabit

tapi tanah terlanjur tandus
buat berladang
dan kami tak punya saham
buat berahi

maka
buat memuliakan negeri
kami membakar bukit

------
tajau: gentong/tempayan
Tajau Mulia: nama sebuah koloni di pelosok Tanah Laut, Kalsel


HYPERABRAHAM

kuhadiahkan cinta
untuk hajar dan sarah
agar keduanya berseteru


KONSTRUKSI RINGAN
ATAS RUANG KOSONG

kebiasaan pengantin
apakah kebiasaan pengantin itu?
tahukah engkau apakah kebiasaan
pengantin itu?


PROVOKASI 1

ah perempuan
engkau yang ngajak
aku berzina

dan engkau pula
yang paling bernafsu
menjilidku


PRASASTI 1

Mahligaiku
Umbi alam
Rumbai kalam
Tunduk
I’tikaf

Mahligaiku
Altar ilmu
Ruang mimpi
Gemakan hizib
Asmara

Aduhai
Selera ini
Tajam mendedahmu
Usilkan maksud
Tunaikan mahar
Ijab qabul


SHUMMUN
-Paradoks Negeri 1

satu anggota kafilah
telah mendengar
kicau hud-hud

mereka bertikai
sebab berita dan mimpi

simaklah
orang merumuskan fakta
melebihi yang didengarnya

padahal
satu anggota kafilah
tidak mendengar
kicau hud-hud


BUKMUN


Paradoks Negeri 2


pada
diam pengabar
ada kalam

jam 00:00
sampai jam 00:00
kawan-kawan pergerakan
mendefinisikan tuhan
bedil
kota
dan saldo bank
nyaris tak bersisa
kecuali lisan

sedangkan
pada
diam pengabar
bukan sekedar


‘UMYUN


Paradoks Negeri 3


(engkau tahu kuda
bisa menarik bendi
sebab matanya tutup)

inilah hikmah
yang dicari murid
dari seberang ilmu
bukan pengetahuan

(nun, di sebuah distrik
ada defile
berkusu-kusu tentara
dikitari pengungsi
yang buta teknologi)

dan engkau
mencoba berbagai ramal
tentang setan dan malaikat
dan mata pejabat
padahal
di situlah pengetahuan
sebelum ilmu
(engkau belum menatap
apa yang engkau sudah)


FA HUM LA YARJI’UN


Paradoks Negeri 4


jannatuna
nama desa
tanahnya subur
sayang
bukan di java
sayang


ROMAN ANAK 2

ada anak lahir
ayahnya sedang mabuk materi
mencincang majikan
dan menikam diri sendiri
dalam fantasi “akhir history”

(ia
bukan anak yang lahir
dari perselingkuhan
atau paedophili)

sejak kecil minum dancow
kaya protein, mineral, vitamin
ia pun tumbuh feminim

lihat
ia antusias
menutup abad
membuka abad

masa remaja teramat indah
untuk dirawat dan dikenang

di sini
ia mengenal konspirasi teknologi
memperlancar akses komunikasi ilahi

di atas cat walk
ia menggandeng rumi
saat handphone berbunyi
dari hallaj yang sakit hati

di kafe
dengan aneka menu,
pramusaji, dan pengunjung
yang sama-sama adolesen
ia membaca puisi
sekedar puisi
tentang dendam anak negeri
dan adegan-adegan berahi
dan ilmu bela diri

“andai usiaku berubah”
katanya
sambil merobek buku sejarah
dan geografi
“akan kuangkat sun tzu
menjadi nabi
dan jibran perdana menteri”

ia sudah dewasa kini
suka tamagotchi,
credit card, dan televisi
di samping juga bacaan-bacaan
beraliran kiri

ini bekal untuk hari tua
hari yang mungkin ia
akan buta sebelah mata

lihat
ia cakap memimpin negeri

(ada anak lahir
ia
keturunan dari orang suci)

(Refleksi kelahiran Salva Kalimatin Sava, 25 Januari 2000)


TOKO BUKU vs KOTA

seseorang
sebab asa ketuhanan
mendengkur
di sudut teka-teki
referensi-referensi glamour


ini kotaku
terbaca oleh atlas kumal
beberapa ruasnya
menyisa tembok tua
yang mengelupas
berberita sejarah pemikiran
kaum selebriti urban
yang etis dan pendendam


dari sebelah labirin rak
selembar kertas tanggal
dan terlempar
tepat di traffic light
lampu kuning
amsal dinamika kota
dalam percepatan komunikasi
dan silaturahmi seluleri
tidak hidup
tapi hidup

(aku membuka literatur
kaidah fiqhiyah yang rumit)

sore berselimut asap dan oktan
dan suatu bacaan
perihal seks yang nyinyir
atau politik yang slapstik
memerdekakan imajinasiku
berkhalwat dengan hantu

wahai
siapa membuka pintu tasawuf
siapa memuja pagar demokrasi
siapa berbekal ilmu transaksi
meneror inspirasi laki-bini?

sementara orang memendam
hasrat untuk kaya-raya
aku sempat membunuh majikan
di sebaris fiksi
berjudul “okultisme dari utara”
atau “kapitalisasi yang adolesen”


ini kotaku
merdu semata
dalam ensiklopedi


Tentang Amien Wangsitalaja
Amien Wangsitalaja, bernama asli Aminudin Rifai, lahir pada 19 Maret 1972 di Wonogiri, Ja-Teng. Usai lulus dari MI Muhammadiyah Purno (Wuryantoro, Wonogiri), ia lanjut belajar ke MTs dan MA di Pondok Modern Assalam, Surakarta. Selepas itu ia mendalami ilmu sastra di Fak. Sastra UGM Yogyakarta. Menulis puisi, esai, cerpen dan resensi buku. Puisinya tersebar di beberapa media massa, antologi-antologi kolosal, dan manuskrip. Di antara antologi kolosal yang melibatkan karyanya: Serayu (CV Harta Prima, Purwokerto, 1995), Oase (Titian Ilahy Press, Yogyakarta, 1996), Fasisme (Kalam Elkama, Yogyakarta, 1996), Mimbar Penyair Abad 21 (Balai Pustaka, Jakarta, 1996), Antologi Puisi Indonesia (Angkasa, Bandung, 1997), Tamansari (DKY, Yogyakarta, 1998), dan Embun Tajalli (DKY, 2000).


Catatan Lain
Pada data buku puisi di atas  total puisi yang saya tulis bukan 93, sebab beberapa puisi dalam kitab yang satu dimuat pula dalam kitab yang lain. Seperti misalnya puisi Jalaluddin Rumi 1-3 yang dimuat dalam Kitab Babon, dimuat pula dalam Kitab Kanan: Mendekap Rajam.
Dalam pengantarnya Sutardji mengatakan: “Puisi adalah kearifan dari luka, dari rindu pada Keabadian dan Kebenaran, hikmah dari pergulatan merindu. Karena itu, tak heran dalam Kitab Rajam ini, muncul pula ironi yang mengiris, yang muncul dari rindu yang harus membuahkan hikmah, yang muncul dari hubungan vertikal yang tak mengabaikan kenyataan horisontal.”
Setelah halaman yang memuat puisi, dicantumkan Doa Penutup Kitab-nya al Ghazali yang disalin dari kitab Ihya’ Ulumiddin. Berikut saya salin sebagai doa penutup postingan:

Doa Penutup Kitab

saya minta maaf kepada allah dari ketergelinciran 
langkah kaki, atau pena yang kelewat batas, dalam
buku ini dan buku-buku karangan saya yang lain.

Saya minta maaf dari segala perkataan saya yang tidak
sesuai dengan perbuatan saya.

saya mintaa maaf dari segala yang saya siarkan
mengenai ilmu dan pengetahuan akan agama allah,
tetapi saya kurang bisa menjalankannya.

saya minta maaf dari segala ilmu dan amal yang pada
mulanya dimaksudkan karena allah, kemudian
tercampur maksud lain.

saya minta maaf dari segala janji yang saya janjikan,
kemudian saya tidak menepatinya.

saya minta maaf dari segala nikmat yang diberikan
kepada saya, kemudian saya pakai untuk maksiat.

saya minta maaf dari segala ucapan saya yang memburuk-
burukkan sesuatu, secara langsung maupun sindiran,
sedang saya juga terlibat memakai/mengerjakan
sesuatu itu.

saya minta maaf dari semua yang saya terangkan,
bombasme saya dalam menggubah kata dan ilmu.

setelah itu selesai, saya minta maaf dari dosa
semuanya, saya minta maaf untuk diri saya dan untuk
semua yang membaca buku-buku saya, yang
menyalin, atau yang mendengar isi dan keterangan
buku-buku saya.

karuniailah tuhan kepada saya permaafan dan kasih
sayang. anggaplah tidak ada dosa saya, lahir maupun
batin, karena karuniamu. rahmatmu sangat luas,
kemurahanmu kepada sekalian makhluk melimpah
ruah.

saya adalah makhluk, sebagian dari makhluk tuhan
azza wa jalla. tiada jalan bagi saya kepadanya selain
mengharap karunianya dan kemurahannya. amien.


(Kontributor: Ahmad Fauzy)

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar