Pengantar Bulan Desember 2016

Pengantar Bulan Desember 2016
Bulan Desember 2016, menyapa kita sepilihan puisi dari 7 buku di atas. Salam Puisi.

Minggu, 03 Maret 2013

LAGU BENING DARI RAWA PENING



Data buku kumpulan puisi

Judul : Lagu Bening dari Rawa Pening (Guning)
Penulis : Piek Ardijanto Soeprijadi
Cetakan : I, 1984
Penerbit : Tiga Serangkai, Solo.
Tebal  : 48 Halaman (31 puisi)
Setting : Syamsudin
Koreksi / Lay Out : Misngadi

Beberapa pilihan puisi Piek Ardijanto Soeprijadi dalam Lagu Bening dari Rawa Pening

Ketika Mancing

pagi bening begini hening
di tepi rawa pening
betapa senang mancing
plung kulempar kail berumpan cacing

cuma sebentar
ikan telah menyambar
tersangkut di ujung pancing menggelepar
di pangkal siang ikanikan lapar

siapa tak betah
terlingkung gunung sangat indah
ya illahi kauberi juga aku hiburan hari ini
di setebah lembah begini sepi



Ketika Mengikuti Angan

kitri
mari kita tebas tumbuhan rawa begitu subur
biar akarnya tidak mencakar dasar lungsur

kitri
mari kita keruk segenap lumpur
biar hidup kita lebih makmur

kitri
mari kita tabur benih ikan
biar berbesaran dan berbiakan

kitri
mari kita kerja sementara menanti musim tiba
biar anakanak kita menjaringi hasilnya

kitri
usulku betapa indah
mengangguklah


Ketika Mendengar Tangis

kaudengarkah tangis bocah itu sejak tadi
suaranya menebari desa sunyi
merambati bibirbibir air sepi
mungkin ibunya ke pasar kota belum kembali

ajaklah kemari kita bawa nembang gambang suling
di tepi rawa pening begini hening
sementara dari dangau kita menghalau gelatik dan pipit peking
yang mau neba merusak bulir-bulir padi mulai menguning

jiwanya kan terajun tembang kita
raganya kan terselimuti udara begini segarnya
pasti sebentar saja dia pulas di sini
meski jarumjarum mentari lepas menusuki kulit bumi

biarkan dia mendengkur tetap di pangkuanmu
sementara kita terus berlagu
barangkali dia kan mekarkan mimpinya yang indah
tentang dunianya yang sumringah


Memusar Pada Diri

kudengar
dengus angin gunung
kapan kuikuti kembaranya

kulihat
langit seperti tempurung
kapan kugapai cakrawala

kusadari
berdiri di pinggang gunung
diriku sebutir debu di dunia

kurasakan
demikian keras detak jantung
kapan usai menggetar dada

kurenungkan
allah yang mahaagung
kapan aku kembali padanya


Ada Jarak

berdiri di pinggang bukit meniti garis alit
pertemuan bumi dengan langit
sadar ada jarak antara sini dengan sana
tapi entah berapa jauhnya
mungkinkah kita meraih satu titik di cakrawala

berdiri di pinggang bukit meniti jalan jarum jam
sementara bernapas lepas dalamdalam
sadar ada jarak antara kini dengan nanti
tapi entah berapa lamanya
mungkinkah kita menangkap satu detik di ujung waktu

berdiri di pinggang bukit kini di sini
berdampingan tersaput sepi
siapa tahu pasti
berapa panjang jarak hati kita
berapa lama tegangan rasa tahan menanti putusnya


Jalan Tuntang

mendung tebal menjemputku
mengucapkan selamat datang
ketika aku sampai ke jalan tuntang
yang masih seperti dulu juga
lengang menjelang senja

kuperlambat langkahku
menatapi pepohonan
tepi jalan tambah tua
menggoyangkan rerantingnya
menyampaikan salam

gerimis luruh menyapu debu
di jalan ini pernah juga luruh rinduku
pada perawan ayu yang kini
mungkin sudah punya menantu
bila dulu kami jadi berumah tangga

kuusapusap jalan beraspal dengan sepatuku
barangkali masih menyimpan bekas
telapak kaki kami berdua
di jalan ini kami sadap malam
dan hatiku kulabuhkan padanya

mungkinkah kabut tipis itu
bisa menghapus kenangan di jalan ini
ketika kugandeng gadis menggelitiki hati
waktu aku masih jejaka
dan sekarang entah di mana dia


Menanti Waktu Pisah

barangkali ada sisa waktumu
yang kausediakan bagiku
lalu kita menangkap sepi di tepi kota
menancapkan mata di gunung telamaya

bukankah kau telah tahu
setiap kabut lewat kemelut batinku
mungkin kau pun ingin menumpahkan hati
sebagai bekal yang kubawa pergi

sementara angin mendesir
betapa aku gelisah
karena ketika mentari menggelincir
kita pasti berpisah


Dalam Rindu

ambarawa sudah jauh di bawah
udara dingin jenuh menjamah
masihkah hatimu kemelut
sebab bumi tersaput kabut

sementara menanti mentari bersinar
marilah kita diam sebentar
mengisi rongga sepi
menangkap bahasa sunyi

nah kaudengarkah
risik bumi
angin menyibak ampakampak
turun dari puncak bukit biru

nah kaudengarkah
risik hati
meningkah batin bergolak
seberkas rasa mengorak rindu


Di Jalan Jenderal Sudirman di Sebuah Loteng Tua Tiga Lelaki Menyanyikan Lagu Lapaloma

tiga lelaki ketemu pada suatu hari
penyair pelukis dan penyanyi
si penyair mengerti musik dan seni rupa
si pelukis tahu lagu dan sastra
si penyanyi penikmat lukisan dan puisi

dalam mengisi sepi loteng tua
pecahlah percakapan mereka

tentang iqbal tagore dan li tai po
tentang rembrandt dan picasso
tentang schubert dan mozart
hingga lupa waktu terus merambat

ketika jam dinding terdengar samar
si penyair memetik gitar
menentukan nada dan irama
lalu ketiganya tegak dekat jendela
dari mulutnya mengalir lagu lapaloma

pandang menembus sawang
mengejar megamega
tatapan menebar jauh
pada batas kota dan desa teduh
menyaksikan keluasan wajah bumi
di hati mekar ucap syukur kepada illahi

rasa keindahan yang bersembulan
lebur pada panorama alam gubahan tuhan
dan lagu lapaloma terus terbang
entah di mana bersarang


Ketika Berdiri di Sini

ah terbayang masa mudaku dulu
bersama orang tua hidup di kaki gunung membiru
sementara bapak nembang pangkur di tengah sawah membajak
aku istirah di pematang sempat membuat sajak

kini memandang bulir padi runduk bergoyangan
di pinggir rawa pening begini sepi
sementara mengusir burung beterbangan
di sekerat bumi ini aku ingin memetiki puisi


Menatap Mendung Ketika Senja

mungkin seperti mendung itu
merunduk dari punggung gunung
cepat diterpa angin turun
menyergap kota
dalam hening

begitu pun maut nanti
merunduk dari balik pintu waktu
di kamar tibatiba ketika senja
menyergap aku
dalam terbaring


Tentang Piek Ardijanto Soeprijadi
Piek Ardijanto Soeprijadi lahir di Magetan, 12 Agustus 1929. Berprofesi sebagai guru. Menggeluti senis sastra, seni drama dan seni musik. Oleh HB Jassin dimasukkan ke dalam golongan angkatan 66. Kumpulan puisinya: Burung-burung di Ladang (1983), Percakapan Cucu dengan Neneknya (1983), Desaku Sayang (1983), Lelaki di Pinggang Bukit. Tulisannya juga terkumpul dalam Apresiasi Sastra dalam Nilai-nilai Luhur Budaya Bangsa.

Catatan Lain
Seumur-umur baru sekarang menemukan buku yang ditulis dengan tujuan yang terang dan tidak muluk-muluk. Biasanya penyair membuat buku dengan tujuan yang, katakanlah, sedikit “absurd” seperti memberi warna bagi kesusastraan Indonesia, menambah khazanah sastra Indonesia, atau yang semacam itu. Adapun penyair ini menulis di kata pengantarnya: “Buku kumpulan puisi Lagu Bening dari Rawa Pening ini disusun untuk menanamkan apresiasi seni sastra pada para siswa SMA khususnya dan para siswa SMTA umumnya. Bahannya masuk bidang studi bahasa Indonesia.”
            Di bagian akhir tulisan juga dikatakan: “Semua puisi dalam buku ini pernah termuat dalam media cetak. Beberapa buah di antaranya ada yang pernah dihidangkan di Taman Ismail Marzuki, Jakarta, dalam wujud poetry reading dan poetry singing. Ada juga yang pernah dijadikan bahan penataran apresiasi seni sastra dan seni drama bagi para guru SMP/SMTA di Jawa Tengah.//Semoga buku ini ada manfaatnya bagi para siswa.”
            Buku ini terdiri dari 4 bagian, yaitu lagu bening dari rawa pening (7 puisi), puisi dari candi gedong sanga (6 puisi), puisi dari bandungan (8 puisi), dan puisi dari salatiga (10 puisi).
            Pertama kali mengenal nama penyair Piek dari Koran Republika waktu saya SMA. Lagu Bening dari Rawa Pening, melekat di benak saya sebagai penanda penyair ini. Saya juga jatuh hati dengan puisinya dan menuliskan lagi di buku harian saya. Judul puisi itu adalah Bicara pada Enin, dengan tahun penulisan 1994. Awalnya, saya berharap menemukan puisi ini di kumpulan itu. Tahunya tak ada. Jadi, saya ingin menulis lagi di sini:

Bicara pada Enin

enin
buah markisah bergantung
kuning-kuning di punjung
sekuning bulan
ketika purnama

enin
buah markisah bergantung
kuning-kuning di punjung
sekuning wajah enin
ketika muda

enin
bunga markisah bersembulan
di sela daun kehijauan
bagai bintang terpacak
biarkan jadi buah masak

enin
bintang bagai bunga markisah
nanti malam petikkan aku sebuah
kan kusematkan di dada
biar jadi penerang jiwa

1994

2 komentar: