Pengantar Bulan Desember 2016

Pengantar Bulan Desember 2016
Bulan Desember 2016, menyapa kita sepilihan puisi dari 7 buku di atas. Salam Puisi.

Minggu, 06 Desember 2015

BUNGA ANGGREK UNTUK MAMA




Data buku kumpulan puisi

Judul: Bunga Anggrek untuk Mama
Penulis: Sherly Malinton
Penerbit: PN Balai Pustaka, Jakarta
Cetakan: 1, 1981
Pengantar: PN Balai Pustaka dan Sherly Malinton
Hiasan kulit dan dalam: Nana Resmana
BP No. 2944
Percetakan: PN Balai Pustaka, Jakarta
Tebal: 48 halaman (37 puisi)

Beberapa pilihan puisi karya Sherly Malinton dalam Bunga Anggrek untuk Mama

ADA TELAGA JERNIH DI HITAM MATAMU, MAMA

Ada telaga jernih di hitam matamu, Mama
airnya setiap pagi mengaliri putra –putri
dengan tatapan kasih. Saya kira embun pagi yang
menetes pada daun-daun dan air hujan yang menyegarkan
 tanaman, bersumber pada air matamu itu.

Ada telaga jernih di hitam matamu, Mama
saya ingin berenang-renang setiap pagi,
menyegarkan tubuh agar cepat menjadi besar.
Dan dapat menggantikan engkau bekerja di dapur. Karena
 setiap hari kelihatannya engkau lelah sekali.

Jakarta, 1976



BUNGA ANGGREK UNTUK MAMA

Di pekarangan rumah tetangga
Serumpun anggrek yang manis dan anggun
menyeling di antara dedaunan hijau
hingga nampak serasi dan menarik hati

Kutatap indahmu setiap fajar dan
petang yang cerah, ... wangi harummu
sampai ke jendela kamar

Tante tetangga, menyapa ramah
seakan mengerti maksudku
dipetiknya dua tangkai untukku
Terima kasih, Tante, hari ini kan
kuhiaskan anggrekku di sanggul Mama

                                                     April, 1978


DOA YATIM PIATU

Tuhan
beri aku Mama

Tuhan
beri aku Papa

Amin ....!


RINTIHAN DI BULAN SUCI RAMADHAN

Di keheningan malam itu di bulan Ramadhan
Di tepi sebuah jalan yang sepi ....
Terdengar tangisan seorang gadis kecil
Meratapi kepergian ibunya ke alam baka ....

Tak tahan menanggung derita, tiada
sanak tiada saudara.
Hidup terlunta-lunta.
Untuk mencari sesuap nasi ....

Di malam sepi itu
Terdengar sayup-sayup
Si kecil memanjatkan doa
Semoga arwah Ibunda diterima di sisi-Nya ....

Di malam yang sepi di bulan Ramadhan
Seorang gadis kecil bersujud di tepi jalan
Dengan penuh harapan ....
Menanti uluran tangan Insan Pengasih ....

                                  Jakarta, 28 Agustus 1976


BULAN DI LANGIT JAKARTA

Bulan baru seperempat naik
di langit Jakarta
tepat di usia empat lima satu
dan segera pergi dengan diam-diam
saat asap-asap kota menyaput
tipis di depannya

bulan baru seperempat naik
di langit Jakarta
terpupus awan yang memudarkan
warna ketika Jakarta berusia
empat lima satu
dan pucat gemetar kuning
keemasan

lampu-lampu melumatkan merah
dan bulan pun tenggelam
karenanya.

                   Jakarta, 22 Juni 1978.


ANTARA DUKA DAN CITA-CITA

dalam remang cuaca
nampak sejuta duka
menghias bumi yang gersang
dalam cerah sang surya
menebar harapan
penuh cita-cita di bumi tercinta

                       Jakarta,  September 1977.


DOAKU

Ulangan umum berlalu sudah
tanda berakhirnya keluh kesah
hasil jerih payah selama setahun
kini kunanti dengan tabah

Ya, Tuhan
aku bersujud di hadapan-Mu.
memohon berkat atas usahaku
agar kudapat naik ke kelas enam

                                  April, 1978.


SEORANG ANAK MENGIGAU DALAM
TIDUR, KARENA BONEKA PLASTIK
MAINANNYA PECAH DIBANTING PAPA

Akh jangan Papa, jangan!
Sebenarnya boneka plastik itu tidak bersalah
Taty yang menyimpannya di atas meja Papa dan
menumpahkan tinta.

Akh jangan Papa, jangan!
Akh ......!

Boneka plastik milikku satu-satunya, kini
telah patah dan kepalanya pecah.
Karena Papa telah membantingnya di lantai,
padahal Taty hanya menyimpannya di atas
meja. Sehingga menumpahkan tinta.


ADAKAH KICAU BURUNG GEREJA ITU DI PAGI INI

Adakah kicau burung gereja itu
di pagi ini, Mama
sehari kemarin ia berhenti
menyanyi
barangkali kehausan, paruhnya
memerah seakan terbakar

adakah burung itu bernyanyi
kembali pagi ini, Mama
karena kemarin paruhnya terluka
dan kakinya patah
setelah dilempar anak-anak nakal
terkapar di tanah

kasihan Mama, kemarin ia ditinggal
teman-temannya lalu kuobati
adakah sekarang ia terbang
bersama kembali?


UNTUK PENJUAL KORAN

Sahabat, apakah kau tak pernah lelah
seharian berdiri di jalan-jalan
dalam hujan debu
dan asap-asap kendaraan?

Suaramu menggugah ....
orang yang serba ingin tahu
“Ada berita apa hari ini?”
Seorang pengemis mati tertabrak!!
mayatnya tergeletak
di tengah keramaian lalu-lintas kendaraan

Berkat kau juga
kegembiraan para petani
dalam memetik hasil panen
sampai kepada kami
Terima kasih, sahabat, terima kasih!!!


MIMPI

Tadi malam aku mimpi bertemu
dengan Papa, Mama
wajah Papa yang sedih
menghampir dan memelukku

Ia berjanji esok lusa
akan tiba
membawa kembang gula
dan hadiah untuk Mama.

               Jakarta, Desember 1977


MAMA, ADA ORANG MINTA-MINTA DI PINTU PAGAR

Mama, ada orang minta-minta di pintu pagar
kasihan sekali. Matanya buta, jalannya meraba-raba
Sherly hanya dapat memberinya sepotong coklat dan
gula-gula. Karena sisa uang jajanku hari ini habis untuk
membeli buku.

Mama, ada orang mita-minta di pintu pagar
kasihan sekali. Tampaknya lapar belum makan dari pagi
barangkali uang belanja masih tersisa. Sebagian dapat
diberikan padanya, untuk membeli sebungkus nasi atau
makanan.

Mama, orang minta-minta itu telah meninggalkan pintu
pagar. Dengan uang yang dua puluh lima rupiah, wajahnya
kelihatan cerah. Ia kembali berjalan tersaruk-saruk dituntun
oleh tongkatnya menuju rumah tetangga.


SAJAK UNTUK PAPA

Papa, adakah kau serta
menghuni hatiku?
Tatkala haus merasuk dahagaku
kering, tandus menyerpih duka ....

Papa, adakah namaku tertera
dalam bathinmu?
Adakah seserpih hasil yang tersisa buatku?
Sayang Pa, kita hanya dapat bersua dalam angan
hingga gejolak rinduku, pengaduanku
hanya dapat berputar di sekitar mimpi
mimpi ....


BILA BURUNG PIPIT BERSIUL DI ATAP BILIKKU

Bila burung pipit bersiul di atap bilikku
terjagalah aku dari kepulasan mimpi
pertanda pagi menjelang

pipit riang bersiul menyambut
pagi yang cerah
mengiring langkah-langkahku
menuju ke persawahan

bila burung pipit bersiul di atap bilikku
bernyanyi tentang masa panen yang
kan tiba damai sejuk menyiram
kalbu menghapus sejuta duka
membayang seberkas harapan penuh cita

                            Jakarta, September 1997


AKAN!

Esok lusa akan kumulai menulis puisi
dengan tinta air samudra yang tak pernah kering
Esok lusa akan kuserap semua gerak
di jagat raya ini dan akan kuungkapkan
dalam sebuah puisi

Esok lusa akan kujelajah bintang-bintang
akan kutuangkan dalam puisi
yang maha pendek terdiri dari tiga suku kata
kata:    Ku
                     a
                          sa

Esok lusa akan kutelusur ladang-ladang mimpi
relung-relung hati para penyair
kan kuurai dalam puisi


Tentang Sherly Malinton
Nama lengkapnya Sylvia Sherly Maria Catharina Malinton. Lahir tanggal 24 Februari 1963 di Jakarta.  Di samping meneruskan sekolahnya di SMA Negeri III Jakarta, ia aktif bergerak di bidang menyanyi, melukis, menjadi foto model, main film, juga menjadi penyiar radio swasta niaga, Prambors.

Khusus di bidang puisi, ia mulai aktif di sekitar 1976, dengan menulis puisi anak-anak yang dimuat di surat kabar Kompas, Sinar Harapan, Yudha Sport dan Film, Pelita dan lain-lain. Puisi-puisi remajanya dimuat di majalah Putri, Gadis, Kartini. Selain puisi ia juga menulis artikel-artikel.

Kegiatannya di bidang drama dan film dimulai dengan bergabung pada grup drama Sanggar Prakarya, pimpinan almarhum Sutjahjono R. Pada tahun 1974 ia terjun ke dunia film. Film pertamanya adalah “Senyum dan Tangis.” Sampai sekarang sudah kurang lebih 10 film dibintanginya.

Sempat pula berperan dalam pembacaan puisi dan pantomim di TVRI, di taman Ismail Marzuki, di gelanggang –gelanggang Remaja, dan tempat-tempat lain. Buku Bunga Anggrek untuk Mama ini adalah kumpulan puisinya yang pertama.

(Riwayat hidup pengarang ditulis berdasarkan halaman belakang buku)


Catatan Lain
Berdasarkan pengantar yang ditulis penulisnya, salama tiga tahun periode penulisan puisi, yakni tahun 1976, 1977, dan 1978, telah menghasilkan puisi-puisi yang dimuat dalam harian “Pelita”, “Sinar Harapan”, “Gala”, “Majalah Kucica”, dan “Majalah Fajar” di sekolah Sherly. Bagi penulisnya, penerbitan buku puisinya yang pertama ini mempunyai arti yang sangat penting. Ia berharap buku ini membantu meningkatkan rasa cinta terhadap seni sastra, khususnya di kalangan anak-anak. Sedangkan pada pengantar yang ditulis penerbitnya, buku ini diterbitkan dengan maksud mengisi kekurangan buku bacaan anak-anak, khususnya di bidang puisi.

Mengenai buku ini, sebenarnya bukan pertama kalinya saya memegang buku ini. Sebelumnya saya pernah memegang dan membaca sekira 2 puisi dari kumpulan ini ketika dipinjamkan kakak saya. Kalau tidak salah puisi yang saya baca itu yang judulnya Seorang Anak Mengigau dalam Tidur, karena Boneka Plastik Mainannya Pecah Dibanting Papa dan Rintihan di Bulan Suci Ramadhan.

(AHMAD FAUZY)

6 komentar:

  1. boleh saya minta kontak bapak ? saya ingin bertanya mengenai sumber sumber buku yang anda poskan di blog ini karena saya tertarik untuk meminjamnya untuk keperluan skripsi saya :) trims

    BalasHapus
    Balasan
    1. waduh, masalahnya buku ini bukan punya saya. saya pun cuma pinjem,dari perpus pula. begini saja, silakan cantumkan e-mail anda di kolom komen, semoga urusanx bisa diurus.

      Hapus
    2. oya, ngomong2 buku yg anda maksudkan itu buku d post ini atau juga bukubuku lain yg ada d blog ini? jika ingin meminjam atau bertanya sumber buku, silakan hubungi admin blog ini via email di: m.nahdiansyah.abdi@gmail.com.semoga bisa bantu :)

      Hapus
  2. Sajian sajian puisi selalu asyik...

    BalasHapus
  3. saya sangat senang dapat puisi anak-anak ini...sangatbermanfaat

    BalasHapus
    Balasan
    1. Terima kasih, Kang. Puisi anak memang sering memesona kita yang "mantan" anak-anak ini... :)

      Hapus