Pengantar Bulan Desember 2016

Pengantar Bulan Desember 2016
Bulan Desember 2016, menyapa kita sepilihan puisi dari 7 buku di atas. Salam Puisi.

Selasa, 01 November 2016

BUKU SETENGAH TIANG




Data buku kumpulan puisi

Judul : Buku Setengah Tiang
Penulis : Ali Syamsudin Arsi
Cetakan : I, Juni 2015
Penerbit : Framepublising, Yogyakarta
Tebal : xii + 120 halaman (93 puisi)
ISBN : 978-602071443-2-3
Desain isi : Frame-art
Desain cover : Nur Wahida Idris

Beberapa pilihan puisi Ali Syamsudin Arsi dalam Buku Setengah Tiang

Diskusi Para Datu

memungut kata-kata berserak
di lantai tanah berpijak
menyusuri jejak
di ketinggian jarak

kita tidak sedang terjaga
sebab di ujung kepedulian
hilang sapa

orang-orang di luar terlalu sibuk
mencari lupa
aku di balik kamar
kehilangan air mata

puah mantra datu-datu
lenyap ke mana
ketika berwujud aksara

/asa, Juni 2004-Januari 2015


Suka-suka Minggu Raya

o ya ya, o ya ya , kita jumpa
o ya ya, o ya ya , kita bicara
o ya ya, oya ya , di mingguraya

bila hatimu sedang duka lara
langkahkan kaki cepat segera
kami tunggu di mingguraya
saling sua saling bicara

mingguraya, titik temu kita semua
mingguraya, jabat erat kita jumpa

buang resahmu buang segera
kita sama saling cengkrama
dendangkan lagu irama suka
angkat jari tanganmu ke udara

mingguraya, o ya ya, semua kita gembira
mingguraya, o ya ya, semua kita suka-suka

/asa, mingguraya 2013



Sebelum Sungai Meradang

alam hanya di antaranya
atas kuasa segala kuasa
penanda
simak dan baca
atas tanda segala tanda
tulis dan bicara
atas rimba raya belantara

sungai yang meradang adalah gemuruh pijar semua tanda
sungai yang meradang adalah arus deras di gelegar
merah mata
sungai yang meradang adalah kepal tangan racun cuaca

“Selayaknya lorong-lorong melepaskan bendung
di buncah-buncah,”
ucap arus dengan sorot mata berpijar
“Selayaknya lepaskan pasak di tebing-tebing patah,”
ucap kepal di atas semua kepala

/asa, banjarbaru, februari 2015


Seseorang Telah Berpulang

pesan ini tertutup oleh warna kertas sedikit buram lusuh
dan berdebu dari seseorang tanpa nama tanpa alamat tanpa
tanda tanpa aksara pembuka isinya hanya mengatakan
bahwa ia telah berpulang sebelum azan subuh dan satu-
satunya sebagai petunjuk adalah pohon

berkabar saja kepada entah setelah menunggu sekian gerak
jarum jam di angka kecil menuju angka membesar

dari yang tak pernah engkau sentuh, sampai
bagian mana yang paling melenakan, tatap matamu

sendiri

sunyi itu mengepung atas riuh langkah-langkah, semakin

sunyi dan sendiri

/asa, banjarbaru, 29 Mei 2015


Kipas

suratmu belum aku baca masih tergeletak di meja kerja
mungkin malam ini saat tubuhku ingin rebah dengan suara
merdu bernyanyi atau senandung dan biasanya engkau
akan menerima kehadiran petugas kantor titipan seperti
yang sering aku lakukan dan engkau menerimanya dengan
tangan terbuka serta senyum rekah

amplop putih aroma bunga

/asa, banjarbaru, Mei 2015


Buku Sedikit Terbuka

di pangkuan ibunda kasih sayang teruslah tercurahkan dalam
bahasa buku sedikit terbuka betapa mata dengan sorot
penuh perhatian, “Kadang terpancar rasa khawatir atas
keselamatan dalam menempuh perjalanan setapak demi
setapak, “ suara dari lubuk hati terdalam seperti bahasa
buku sedikit terbuka setelahnya adalah garis membentang
di hamparan jejak kaki ibunda menatap mencium aroma
perjalanan, “Lambai tangan dari kejauhan jarak, engkau
anakku semakin menapak, catatkan sejarah kehadiranmu
atas hidup dan penghormatan hidupmu sendiri, engkau
anakku, betapa pun itu, engkau anakku,” seperti lembar
demi lembar buku sedikit terbuka sebab yang menemukan
rahasia jelajah demi jelajah adalah bagian dari buku yang
terbuka sedikit demi sedikit tidak harus menumpuk lebih
banyak karena buku sedikit terbuka

/asa, banjarbaru, februari 2015


Menyimak Gerak Udara
-sebagai korban, engkau kembali

selintas udara lepas bertaburan kata-kata
udara semakin terbuka karenanya

adakah rindu atas semua lambai
engkau berpulang dalam ganas laut

sepenuh yang aku tahu bahwa
semua kabar adalah wajahmu di bayang senja

sekian jauh langkah kaki
dan kita benar-benar pernah berjumpa

aku disini
di sudut yang paling menanti

pernah aku baca suratmu
pernah pula engkau baca suratku

sepi di antara kita
udara semakin membuka

menyimak kisah-kisah perjalanan
tak selamanya berbentuk gumpalan awan

saling menerima
menyimak udara yang kita resapkan

engkau seru
sebagai kata-kata rindu

/asa, banjarbaru, januari 2015


Menolak Sepi
                -kepada alm. m rifani djamhari,
                hamami adaby serta sri supeni

(tepat tengah malam
pada sebuah rumah di kamar sempit
cahaya lampu dari neon
orang-orang
dengan tubuh terbaring
tak pernah kusaksikan bahwa anakku bermimpi
seperti juga aku
ia pun tak pernah menonton bahwa ibunya bermimpi
seperti juga saudaranya)

tepat tengah malam
berkali-kali telah kutolak sepi
namun selalu datang seperti belati

tepat tengah malam
kubuka semua pintu; wajahmu wajahmu wajahmu
segala penjuru hanya; wajahmu

banjarbaru
belakang sltp 2
malam-malam tanpa nama
2002-2015


Kecipak di Liuk Bukit

bersama rakit batang bambu
meluncur di atas riak sungai berbatu-batu
dari arah teramat jauh, kadang lelah berpijak
menikmati petualangan, matahari
sesekali pandang terhalang, lalu mencoba menelisik
di celah-celah daun berjuntai
ternyata liukmu bukit
aku terpana dililit pesona, perjalanan menelusuri
liuk-liuk antara anak bukit, dan teringat gadis putih
di arena menari-nari, melingkar mengelilingi
ujung jemarimu melentik gemulai
gadis manis senyummu tulus, menerima kehadiran
gemuruh yang datang dari seberang
air matamu bening turun satu-satu menjadi bias
di kulit daun
embun memantulkan kejujuran yang melengkung;
tari, mari ke mari menari melingkar di asap
dan riuh irama kecipak kaki-kaki telanjang;
mengintari arena, leluhur jadi saksinya

hentak
biarkan menghentak, menggetarkan daun
ke pucuk-pucuk desir
biarkan berdesir, merambas di kecipak air mengalir

/asa, banjarbaru 2005-2015


Sebatang Pohon di Rona Senja

tepi laut tepi pantai tepi angin
senyap memanggil daun telingaku

aku memaksa untuk berpaham di miskin tadahku sendiri
sebatang pohon setiang tegak berdiri
senja melengkung di pijar
sisa bongkahan matahari, kalah perang
padang-padang tandus
ada amuk membuncah di putaran limbubu

engkaukah yang melilit pikir dan rasaku
seonggok puisi
rona senja pecahkan buram hitam awan
di gumpal-gumpal kelam

tepi laut tepi pantai tepi angin
senyap memanggil daun telingaku

/asa, banjarbaru, September 2014


Purnama Terkepung Mendung

tahun-tahun sulit bahkan teramat sulit purnama hadir dalam
pencerahan musim panjang berliku berkelok mendung tak
dapat dipercaya dengan kesombongan gelap di lingkup
selingkup-lingkupnya mendung bicara damai mendung bicara
sejuk tapi nyatanya mendung mengandung gelap, “Cau cau
cua cau,“  dalam kondisi kacau mendung mengambilnya dalam
situasi kacau mendung meraihnya dalam kondisi kacau
mendung mengepungnya, “Cau cau cua cau,” kini purnama
terkepung mendung

terkepung dari segala sudut ruang keluasan, dan kekuasaan

memelihara mendung adalah gelap yang merajalela karena
kisruh diciptakan untuk menanjak anak tangga cahaya
sedang purnama meniti tangga rapuh di bias pernak-pernik
sumber cahaya harus melewati hari-hari penuh kesabaran
dan ketabahan, bukan kekuasaan, apalagi senjata

sumber cahaya sama halnya sumber suara sebagai rakyat
sangat memahami apa dan bagaimana karena suara-suara
adalah kehendak orang-orang sebagai rakyatnya dan yang
paling suka mendekat bukan untuk disekap, pengepungan
pun merambah ke celah terjauh dari purnama dalam awan-
awan gelap, “Cau cau cua cau,”

purnama tanpa senjata, purnama terkepung mendung

/asa, banjarbaru, februari 2015


Sujud Lubang Kembali

geriap deru
bulu tangan diam embun
episode demi episode
bermekaran di lingkaran retina mata
sedih menjadi sunyi di sini
sedih menjadi ujung hari

derap demi derap lesap perlahan

senja
sudah terbuka bias warna jingga

halaman catatan
suara-suara dalam rekam perjalanan
bila banyak malam terabaikan
semakin malam semakin malam semakin malam semakin

kembali

/asa, banjarbaru, 12 mei 2015


Sajak-sajak Bakar Ban Bekas

menyalalah wahai ban bekas di kepul asap membumbung
ini menjadi doa paling doa dari satu doa melebihi banyak
doa satu saja ban bekas menyala maka kepulnya akan naik
tinggi melewati batas-batas lapisan udara ke kosong waktu
dalam kepompong sebab doa ini akan menjadi lebih tajam
melebihi tajam pedang dan peluru dari senjata terkokang
asap dari ban bekas teruslah membumbung menyeruak
atas lapisan udara menjadi duri menjadi duri menjadi duri-
duri lesaplah ke dalam dada masuklah kedalam otak dan
pikiran masuklah ke dalam kulit masuklah ke dalam tulang
masuklah ke dalam kelopak mata masuklah tanpa kendala
masuklah tanpa pembisik masuklah langsung ke kata hati
sanubari hati nurani asap terus naik terus melesap ini sajak
dari satu sajak berbagai sajak hingga sajak-sajak ban bekas
berkobar api letup-letup derita dari berbagai derita derita
dari suara terkepung derita air mata ban bekas menyalalah
sampai nyalamu membakar keterpurukan membakar
ketidak-berpihakan atas suara bukan untuk satu suara
karena ini suara ban bekas tersisih bahkan disisihkan
dari cerlang pernik-pernik geriap hampa udara berlapis dari
luka sebanyak luka seluka-luka sajak-sajak ban bekas
menyala senyala-nyala

/asa, banjarbaru, april 2015


Orang-orang Pedalaman

“Kami tersingkir dari pucuk daun,” bisiknya dengan suara
hampir tak terdengar namun sangat terasa getir
dan bergetar hebat ketika masuk menusuk melalui daun
telinga merambah ke lorong syaraf dan otak menerimanya
sebagai pengaduan paling memilukan

“Kami kehilangan suara,” lanjutnya pula

hutan bergelombang dari dataran bukit memandang
sapuan tipis di awan-awan angin mengantarkan sejuk
hutan bergelombang bunyi kecipak gerisik air di lumut
batu-batu terasa hanyut dalam suasana purba belum
bersentuh deru mesin penumbang pohon kenangan pun
menyeruak di jejak telapak kaki telanjang meresap rasa
dingin sedingin-dingin embun hutan sedikit berkabut
di puncak daun

lantas mengapa harus ada yang tersingkir dari pucuk
daun sedang pucuk daun selayaknya menikmati dingin
embun lantas mengapa sebuah suara kehilangan
gelombangnya sementara suara selayaknya tetap
menempati keheningan cuaca

“Cuaca alam kami pun telah ditaburi racun,” mereka
semakin sulit harus menapak jejak di bukit yang mana
karena dataran bukit sudah kehilangan pijaknya

orang-orang pedalaman semakin terkepung jauh
ke dalam,” Perampasan pun kian tersusun, tersusun
dalam kepompong waktu,” melantangkan suara
yang sangat kehilangan, kehilangan gema di hutan
bergelombang, hutan kita

/asa, banjarbaru, februari 2015


Tarian Anak Bukit

berputar berputar berputar
sekeliling luka, radang ke puncak nganga

(sampai ke lapis mana ujung lidah yang setiap saat
membenturkan kata
demi kata, sudah lama berkabar namun selalu saja
membentur lagi ke dinding kata
demi kata berbalas kata, ternyata
tetap saja kecurangan itu dipajang
orang-orang asing tanpa wajah, kenal seorang pun tidak
tak saling menyapa karena hilir mudik
dan riuh gembira)

ayo, putarkan raga dan jiwa-jiwa
berputar sampai membumbung asap di dupa-dupa
setinggi denting dan irama sampai gemuruh,
penuhi ruang angkasa raya

(sejauh mata memandang meliuklah tubuh-tubuh telanjang
dari remang di balik rerimbun tulang
sepasang telinga, membuka suara dari kecipak air di muara
mengalir dari sepi yang murni
sampai akhirnya berhenti tak menemui arti;
hening itu menari
menari di atas rumah yang retak
dan riuh semakin menghentak-hentak?

ayo, menarilah anak bukit
jangan lenyap dalam putaran arus kekap

/asa, banjarbaru, desember2005-mei 2015


Membalas Doa
                -satu episode Raden Pangenten

sementara ada suara dari tetangga bila memandang
wajahnya membius sampai nafsu di ubun-ubun
membuncah keluar naik tak tertahan maka awas saja
bersabar adalah jalan paling baik menurut petuah-petuah
melayarkan harapan di tanah-tanah jauh kemudian
kembali dengan kemewahan wajah cantik serasa bidadari
kayangan harta dan kekuasaan selalu mengikuti
di sekitar badan

mama renta menanti

di ujung rambutnya lihatlah apa yang mampu
ditayangkan ke hadapan orang-orang dengan kagum
diagungkan pesonamu menjadi berlebihan

ayo, ciptakan dayung di kiri kanan kapalmu tetapi jangan
patahkan pelayaran menuju keabadian

seperti batu

tiba-tiba saja mengurung dirimu
adalah sejarah nenek moyang kita pada satu bagian
peristiwa dalam renungan lalu ke manakah disedekahkan
jari-jari ini ketika ia mulai belajar menuliskan firman-firman
kesetiaan kepada alam atau kepada orang lain hanya
kepada diri sendiri

maka batu-batu itu

selalu melayarkan biduk di tengah lautan kekuasaan yang
dipaparkan menjadi kitab-kitab dongeng atau kenyataan
tidaklah dijadikan alasan untuk melupa kepada siapa kita
bersimpuh

sebelum menjadi batu

dalam kekakuan sebab perjalanan teramat jauh akan
menjadi sangat melelahkan dan sia-sia patah di tengah
tanpa sempat mencium bau tanah karena batu menjelma
menjadi bisu sebab bius wajah kemewahan dan kata-kata
perintah,

“enyahlah perempuan tua renta dari hadapanku …”

(badai topan gemuruh itu pun ikut menjadi batu)

/asa, banjarbaru, 2005-2015


Politik Kanibal

sejarah angin berhembus di semua arah seperti tajam
anak panah tembus daun reranting patah udara dan
tebing karena luka yang saling memamah luluh-lantakkan
rata dengan dataran bukit gunung semua membusung
lemah di gunduk tanah

tercatat sebagai jelajah tombak jelajah parang jelajah
mandau jelajah badik jelajah rencong jelajah sumpit
jelajah pisau jelajah keris jelajah kujang jelajah panah
jelajah pedang jelajah duri

ke ujung tajam tusuk belati saling menikam; tikam
belakang tikam depan tikam segala tikam setikam luka
sebar suara tikam kawan tikam lawan tikam sembunyi
dalam setikam bara sekam

sebutkan padaku bagian mana dari tubuhmu
yang paling empuk

pengepungan tak akan pernah berhenti selayang hukum
rimba yang kuat dan jatam akan mengepal tangan tanda
mampu menangkap lepas udara dan racun cuaca

dari sengketa ragam sengketa ke tanah sengketa berupa
mata rantai makanan saling tindih selayah-layah setindih-
tindih sengketa leluhur sengketa tanah adat
sengketa tanah kubur sengketa tanah garapan sengketa
tanah jualan sengketa tanah jalan sengketa tanah saling
sikut selayah-layah saling lumat selayah-layah sengketa
berkepanjangan bahkan dibungkus dalam damai, damai
menunggu pijar api sebara-bara sebara api di sekam-sekam

otak isi kepala daging lutut betapa lezatnya telapak tangan

menarilah tajam di luka-luka
menarilah tajam di luka-luka
menarilah tajam di luka-luka

kepung dan jebak sampai lawanmu tak mampu berkata-kata
kepung dan jebak sampai kawanmu tak mampu bersuara
kepung dan jebak sampai sungai udara dan bukitmu
semua rata

mata politik beragam rupa lembut penuh elok melilit
tebaran racun di ruang purba cuaca selayah membelit
membuncah ucap serenyah-renyah mata politik
merambah-rambah melumat memamah-mamah mata
politik membelah-belah

taring politik kembali menghisap darah tak sekedar
berbentuk genangan darah taring politik menguatkan
tajam tombak sejarah dalam catatan jelajah demi jelajah

menarilah tajam di luka-luka, seluka-luka
menarilah tajam di luka-luka, seluka-luka
menarilah tajam di luka-luka, seluka-luka

/asa, banjarbaru, februari 2015


Sejarah, Warna, dan Suara

memperlakukan betapa ragam sejarah kita
adalah bagian tak terpisahkan pada dasar
kehendak awal-mula

memperlakukan betapa ragam jenis warna kita
adalah seperti udara melingkup semua pernik
cahaya di udara

memperlakukan betapa ragam simpang suara kita
adalah sama dengan sebuah ikatan besar sebagai
kekuatannya

laut tanah dan udara seperti yang kita punya tidaklah mudah
dalam retak-retak dalam pecah-pecah sedikit saja maka
dapat berpencar berpendar melepaskan jabat eratnya
melentingkan ke tingkat paling tinggi setiap puncak
masalahnya bahkan sedikit demi sedikit akan membengkak
seperti bisul hidup di mata luka, di mata-mata dan di luka-
luka, seluka-luka serenyah-renyah

laut tanah dan udara dalam satu ikatan sejarah, warna,
dan suara

sejarah, warna, dan suara bukan hanya untuk satu wilayah
pertempuran saja tetapi sejarah terkini adalah membaca
catatan dari ujung pelosok paling ujung di pelosok karena
ia berada memang paling pelosok dari ujung di pelosok
yang berada di titik terjauh paling ujung di pelosok seujung-
ujung paling pelosok di paling ujung

sejarah, warna, dan suara menyimak dan menyerapnya untuk
memperlakukan awal-mula untuk memperlakukan pernik
cahaya di udara untuk memperlakukan sebagai kekuatannya,
sebagai catatan sejarahnya

laut tanah dan udara adalah rakyat seutuhnya
sejarah, warna, dan suara adalah semangat rakyat
sepenuhnya

/asa, banjarbaru, juli 2014


Patah Tangkai Bulir Padi

seharusnya kita tidak pernah melepaskan
tentang apa yang telah lama sekepak burung
di telapak tangan
ada di dalam catatan sejarah dan senyum gadis
turun gunung
seharusnya kita enyahkan kabut di lereng-lereng bukit
sebelum tebal bergumpal dan membadai, hingga akhirnya
seluruh permukaan tanah terkoyak lepaskan tebing ke curam
ke curam warna merah di ketinggian ngarai


sekepak burung
catatan sejarah
senyum gadis turun gunung
warna merah

kini kita kehilangan bulir-bulir padi
bersama sirnanya senyum gadis-gadis di embun pagi
kini kita meraung dalam tangis ke awan-awan tinggi
bersama pekik kepal tangan sepi jantung sepi hati

lantas, adakah yang mampu lepaskan arah jalan
menuju titik jauh ke puncak capaian

sementara gemulai gadis turun titian
selalu saja kita abaikan


/asa, banjarbaru, 10 desember 2014


Pulau Patah Gelombang

di setiap sudut pulau; engkau merisaukan desing peluru, lantas
pada gerak gelombang kiriman hendak kesekian adakah
yang berani mengepalkan tinju tangan di udara lalu bergema
kata, “Wahai tebing tinggi kokoh dan terjal, sebelum suara
gelombang patah dalam perang ini maka lawanlah
kesombongan yang kita ciptakan sendiri atas pulau-pulau,
sebelum semuanya tenggelam, sebelum semuanya,” itu
bukan sekedar gema memantul di tebing-tebing curam

gemeretak

pulau-pulau perlahan bergerak meninggalkan ngarai dan
akar –akar yang sedang bergantung semakin melilit ke celah
paling dalam, dalam getar pulau patah gelombang

layar-layar sobek
semakin menyeruak

/asa, banjarbaru, desember 2014


Tentang Ali Syamsudin Arsi
Ali Syamsudin Arsi lahir di Barabai, Kab. Hulu Sungai Tengah, Prov. Kalimantan Selatan. Kini tinggal di kota Banjarbaru, Prov. Kalsel. Pendiri dan Ketua Forum Taman Hati, diskusi sastra dan lingkungan, bersama M. Rifani Djamhari. Pendiri dan Pembina Sanggar Sastra Satu Satu Banjarbaru. Menerbitkan 7 buku ‘Gumam Asa’ yang berjudul: 1. Negeri Benang Pada Sekeping Papan (Tahura Media, Banjarmasin, Januari 2009). 2. Tubuh di Hutan Hutan (Tahura Media, Banjarmasin, Desember 2009). 3. Istana Daun Retak (Framepublishing, Yogyakarta, April 2010). 4. Bungkam Mata Gergaji (Framepublishing, Yogyakarta, Februari 2011). 5. Gumam Desau (Scripta Cendekia, Desember 2013). 6. Cau Cau Cua Cau (2A Dream Publishing, Juni 2014), 7. Jejak Batu Sebelum Cahaya (Framepublishing, Yogyakarta, Oktober 2014). Kumpulan puisinya: ASA (1986), Seribu Ranting Satu Daun (1987), Tafsir Rindu (1989 dan 2005), Anak Bawang (2004), Bayang-bayang Hilang (2004), Pesan Luka Indonesiaku (2005), Bukit-bukit Retak (2005), Gemuruh (2014).
Tahun 1999 menerima hadiah sastra dari Bupati Kabupaten Kotabaru. Tahun 2005 menerima hadiah seni bidang sastra dari Gubernur Kalimantan Selatan. Tahun 2007 menerima hadiah sastra bidang puisi dari Kepala Balai Bahasa Banjarmasin. Tahun 2012 menerima penghargaan pada acara Tadarus Puisi & Silaturrahmi Sastra, Pemerintah Kota Banjarbaru melalui Dinas Pariwisata, Budaya dan Olah Raga. Pada malam Tadarus Puisi dan Silaturrahmi Sastra tahun 2014 kembali mendapat penghargaan sastra oleh Pembko Banjarbaru melalui Dewan Kesenian Kota Banjarbaru, penilaian berdasarkan standar kekaryaan dan aktifitas bersastra. Tahun 2015 mendapat undangan UWRF di Ubud Bali. Alamat rumah: Jalan Perak Ujung nomor 16, Loktabat Utara, Banjarbaru, 70712. Hp : 081351696235.


Catatan Lain
Saya dalam kondisi terburuk ketika didapuk mengulas buku ini bersama Sainul Hermawan dan Sumasno Hadi, suatu ketika di sebuah SMP di mana si penyair menjadi Wakil Kepala Sekolah di sana. Rasa-rasanya saya seperti bersumpah untuk pensiun saja dari dunia sastra yang saya cintai. Hehehe. Hajri jadi moderator, hadir Bang Micky Hidayat, HE. Benyamine, Randu, Sandi Firly, Aliansyah Jumbawuya, Ogi Fajar Nuzuli, dan lain-lain yang saya lupa lagi.

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar