Pengantar Bulan Mei 2017

Pengantar Bulan Mei 2017
Bulan Mei 2017, mari kita menghayati dan menemukan mata air dari sepilihan puisi di 5 buku di atas. Salam Puisi.

Rabu, 01 Februari 2012

DALAM RIMBA BAYANG-BAYANG

-->

Data buku kumpulan puisi

Judul : Dalam Rimba Bayang-bayang
Penulis : Mochtar Pabottingi
Cetakan : I, Januari 2003
Penerbit : Penerbit Buku Kompas, Jakarta
Tebal : lvi + 128 halaman (31 puisi)
ISBN : 979-709-051-5
Kata pengantar : Ignas Kleden (Puisi sebagai Medium: Sajak-sajak Mochtar Pabottingi)
Catatan penutup : Joko Pinurbo (“Bertutur ketika Salju”: Janji Baik Mochtar Pabottingi)
Desain Sampul & Ilustrasi : Rully Susanto


Beberapa pilihan puisi Mochtar Pabottingi dalam Dalam Rimba Bayang-bayang

Suatu Malam di Honolulu

Seorang setengah baya
Melantunkan lagu-lagu Hawaii
Dengan gitar. Di sidewalk Waikiki

“Untuk tuan-tuan. Untuk nyonya-nyonya
Untuk tuan-tuan dan nyonya-nyonya!” serunya
Ke segenap turis yang lalu lalang
“Kunyanyikan sendiri
Beberapa lagu hasil piringan hitamku
Dari dua puluh lima tahun lalu.”

Di sepanjang deretan stalls penjual accessories
            dan perhiasan-perhiasan emas palsu
            para turis berkulit udang matang mengalir tiada henti
            dengan pakaian-pakaian santai
            dengan bikini atau sekedar handuk terlilit

Mereka menengok sejenak kepada sang penyanyi
Ada yang mengangguk-angguk tersenyum. Ada yang tercenung
Satu-dua melemparkan kepingan-kepingan dimes dan quarters
            yang jatuh di dekat topi tampung

Seorang dengan seragam penjaga Istana Eropa
Melangkah tegap dalam upacara bendera. Di King’s Village
Dengan ayunan-ayunan lincah senapan kuno
Mungkin mengimbau Captain Cook. Yang tewas di sini
Yang ruhnya bangkit kembali. Bersama Hawaii Five-O


Adapun tiga lengkung pelangi
Siang tadi. Di atas Magic Island dan Hanauma Bay
Telah direguk sekali teguk oleh para turis
Bersama Budweiser dan bergelas-gelas anggur
Di selonjoran lidah-lidah pantai. Di balik hotel-hotel mewah
Yang aman dan teduh

Adapun orang-orang Hawaii
Sudah lama tak kuasa membunuh ruh itu
Merekalah yang justru terus terdesak gusur
Pada hari-hari ini
Dari pantai ke pantai. Dari gigir ke gigir
Di tanah sendiri

Astaga!
Pastilah imajinasi gila
Yang meloncatkan ingatanku pada orang-orang Filipina
Dan orang-orang Betawi
Dan tak terhitung mereka. Di seluruh tanahairku

Sudah begitu kelu lidah kita untuk menyebut diri
Dengan nama sendiri

Honolulu, 1978


Kereta Api Terakhir

Tak dihitung lagi matahari
Ketika kereta itu bergerak. Ke dunia yang lain
Cakrawala kehilangan ufuk. Orang-orang terpaku
di tempatnya
Belum pernah seribu musim turun begitu
dalam polka
dalam Pakanjara
dalam tamburnya sendiri-sendiri

Tiba-tiba tak ada lagi yang tersembunyi
Semua jadi teraba. Telanjang
Segala jadi bersuara. Bangkit
Menggusur jasad dan pikiran-pikiran kita
Konsep-konsep dan mimpi-mimpi kita
Dalam intensitas yang semakin tinggi. Dalam otomasi
yang sempurna

Maka hening pun tercabik-cabik
Maka eksistensi pun menyerpih-nyerpih

Jakarta, 1986


Zarathustra

Dari gelegak itu juga engkau berangkat, Zarathustra
Ketika sungai lahar menyerbu muara. Berdesis-desis
Bacalah!
Lalu kelepak cahaya langit pun singkap
Bacalah!
Lalu kalam darah pun gumpal

Di depan kita
Aksara telah tersalib. Darahnya raib
Dalam jeram sejarah

Kita harus belajar lagi
Untuk berkata

Amherst, MA, 1980


Gracias A La Vida

Camarku, camarku
Kaukah yang menggurat luka
Pada bianglala

Kaukah yang merenggut bait-bait
Dari musim. Menyebarkan sembilu
Di udara

Pada bayang-bayang
Masih memanjang juga namamu
Cintaku

Rinduku surai kemilau
Yang merekahkan bunga-bunga
Di dadaku
Menyalakan sejuta kristal
Pada rahimku. Yang tertawan
Yang kau tikam berkali-kali

Ya, Tuhan
Tetap saja daun-daun bernyanyi. Sambil luka
Gracias, gracias a la vida

Honolulu, 1986


Suara-suara

Selalu dari rahim malam engkau bangkit mengusik aku
Hai suara-suara

Jadi duka belantara
Jadi lengking gerapai
Lalu aku pun bersimpuh di pusar aksara
Yang tak tertuliskan

Selalu aku tidak tahan untuk menagkapmu
Memelukmu
Relung-relung tak kunjung musim
Memupusku laron. Luluh dalam nyala

Selalu dari rahim malam engkau bangkit mengusik aku
Hai suara-suara

Jakarta, 1986


Burung-burung Telaga Cayuga

Pada matamu rimba membukakan daun-daunnya
Memanggil matahari

Pada matamu padang ilalang menguraikan rambutnya
Menyebarkan harum telaga musim panas

Pada matamu kurasakan gelitik air sungai
Menciumi batuan kali
Dan mataku lalu terbenam pada matamu. Seperti matahari
Terbenam pada telaga. Hingga lahirlah bianglala

Dan itu pun terjadi
Begitu saja
Di tepi danau. Di tengah hutan
Engkau dan aku
Mengalir bersama sungai
Meregangkan batang-batang pohonan

Kita saling membakar
Dalam nyala
Letup-meletup. Jilat-menjilat
Dalam tamasya purba
Nun di pucuk-pucuk ombak
Nun di dasar-dasar lembah
Nun
Bersilancar
Bergulingan
Melesat ke angkasa

Ratusan kuda berpacu
Menembus gemuruh planit-planit
Angin jadi puluhan genderang
Dan sejuta seruling
Yang ditiup para malaikat
Pelangi jadi ribuan bendera
Yang mengibas-ngibas tatasurya

      Dan kita terus melesat
      Di tengah badai api
      Hingga kata pun tak sampai
      Hingga kita pun terhempas-hempas
      Terhempas-hempas
      Dalam samudra

Bukan kita yang bercinta, wanitaku
Melainkan kehidupan
Bukan kita yang berdosa, wanitaku
Melainkan penciptaan
Tatkala ia menggeliat
Tatkala busur fajar melepaskan selaksa panahnya
Tatkala bunga-bunga menghembuskan mantranya
Memenuhi angkasa
Dan meluluhkan kita ke dalam nafasnya

Honolulu, 1986


Waktu

Waktu bukan lagi rantai tanya
      hidup yang tak bakal tersimpulkan
Waktu bukan lagi harap-harap cemas
      di mana kita selalu
      betah menunggui detik-detik yang panjang
Waktu bukan lagi sais
      yang tak hentinya mencambuki kita
      bagai kuda-kuda kereta
Waktu sudahlah sebuah lanskap sempurna
      di bawah terik matahari gurun
      dan kita dipaksa menatanya terus
      sudah lama kita bosan

1971


Tentang Mochtar Pabottingi
Mochtar Pabottingi lahir di Bulukumba, Sulawesi Selatan pada 17 Juli 1945. Mencecap pendidikan di Fakultas Sastra Jurusan Sastra Inggris di Universitas Hasanuddin hingga sarjana muda kemudian melanjutkan ke jurusan sastra Inggris di Universitas Gadjah Mada, lulus tahun 1972. Ngambil master di Department of Sociology, University of Massachusetts dan program doktoral di Political Science Departement, University of Hawaii. Seterusnya menjadi peneliti di Lembaga Ilmu pengetahuan Indonesia (LIPI). Mulai karir sastra dengan menulis cerpen di koran-koran Makassar sejak 1964. Sejak 1971, puisinya mulai muncul di Basis dan Horison. Tahun-tahun selanjutnya mulai muncul di Kompas, Tempo, dan majalah Prisma. Mochtar Pabottingi lebih banyak menulis esai dan artikel.

Catatan Lain
Buku Mochtar Pabottingi yang berjudul Dalam Rimba Bayang-bayang ini saya temukan di rak bukunya Hajri. Di sampul belakang ada barcode harganya, yaitu Rp. 33.200,-. Dalam kata pengantarnya, Ignas Kleden menyebut ada 29 sajak dalam kumpulan ini, namun hitungan saya berdasarkan daftar isi ada sekitar 31 sajak, termasuk 1 sajak terpanjang: Kesaksian untuk Indonesiaku, yang tulis Ignas, “ditulis dengan niat dan rencana yang terlalu jelas, untuk meringkaskan sejarah Indonesia dalam suatu epigram panjang.” (hlm. xii).
            Yang sedikit aneh dari buku punya Hajri itu tentu saja, ada loncatan halaman dari halaman 40 langsung ke halaman 73. Setidaknya ada beberapa puisi yang hilang, berturut-turut berdasarkan daftar isi: (1) Concierto di Monona, (2) Dalam Rimba bayang-bayang, (3) Bertutur ketika Salju, (4) Di Altar Purbamu, 1999, (4) 2002: To Delusions (5) Cerita tentang Chautauqua, (6) Jajar Lirik.    

Tidak ada komentar:

Posting Komentar