Pengantar Bulan Desember 2016

Pengantar Bulan Desember 2016
Bulan Desember 2016, menyapa kita sepilihan puisi dari 7 buku di atas. Salam Puisi.

Senin, 22 April 2013

GEMBOK SANG KALA





Judul : Gembok Sang Kala
Penulis : Dedet Setiadi
Cetakan : I, Juli 2012
Penerbit : Forum Sastra Surakarta
Tebal : viii + 100 halaman (87 puisi)
ISBN :  978-979-185-385-9
Editor :  Sosiawan Leak
Desain isi dan sampul : Ronny Azza dan Sosiawan Leak

Beberapa pilihan puisi Dedet Setiadi dalam Gembok Sang Kala

Gembok

Gerbang langit terkunci
tak bisa dibaca
sebelum gembok berhasil dibuka

mengetuk-ngetuk tabir bahasa
sajak hilang rasa!

Di ujung pintu
aku dengar langkahmu cethat-cethit
mengayunkan jarum arloji
ke arah langit yang masih terkunci

malam larut
kau pun datang ternyata
tak sekedar sebagai kilatan cahaya
tapi menjelma kunci
yang melepas gembok dalam jiwa
merogoh sukma

di awal fajar
langit membuka- melebarkan bayang semesta
tapi kau menolak sirna
bahkan berkata
akulah kunci yang akan selalu ada
ketika hendak kau buka gembok semesta jiwa

Magelang, 2012



Potret Diri

Inilah aku
Lahir dari kawah masa lalu di daratan miring
Sebelum tumbuh biji-biji salak pondoh

Matahari tak selamanya sengat
Untuk kemarau awal musim tanam tembakau

Aku lebih suka langit yang terbakar
Lebih suka minta hujan bersama para hewan
Ketimbang menjadi tadah hujan buatan

Aku suka sawah. Benci hama tikus, wereng, dan barisan kera
Tapi tak sanggup menolak apalagi mengutuknya
Sebab aku dan para tetangga selalu belajar sbagai hamba

Selamatan adalah bahasa hari. Mengepungaminkan tumpeng
Adalah caraku menampik bencana
Adalah puisiku memuja semesta

Aku tak mengidap sakit ketinggian
Pagi sore manjat pohon kelapa, ngobong kayu menyulap nira
Menjadi gula jawa
Merebus hidup bersama modin dan sesepuh desa

Bajak lembu adalah alat tulisku. Mengaduk rumus humus dan anti pestisida
Mencampur air kencing kambing dengan daunnan kering
Tanagpun jadi subur tak ada hingga

Inilah aku
Suka piara kerbau tapi tak berarti sealur pikir dengan otak kerbau

Magelang, 2012


Menempuh Jalan Muara

Gerimis itu berangsur-angsur merobohkan pohon sunyi
dari pinggir tebing maha tidurku
yang menjulang tinggi

dan dari ranting-ranting yang berserak
kubangun sampan
hingga menjelma lengkung kepasrahan
yang menampung gundah
lalu hanyut mengikuti debur ombak
menuju muara

pada subuh berembun
kubasuh lusuh jiwa
sebelum fajar menerbitkan Matahari lain
di Muara yang lebih lain

Magelang, 2012

Sajak Sebelum Berangkat

Aku sudah harus berangkat
memasang kerekan timba di bibir sumur tua
menuang doa di talang-talang jiwa
agar mengendap di gentong kesabaran senja
sebelum kuciduk
dan kumatangkan di atas luweng

aku tak biasa menadahi segala yang mancur dari kran besi tua
acap bau tawas dan karat
aku lebih percaya pada pohon pisang
dan rumpun bambu
untuk menenggak air kehidupanNya

paling tidak hanya mencecap rasa sepat tanah!

Aku tidak suka panci
untuk merebus hidup, lebih enak di kuali
tanah lempung
yang dikeduk dari jugangan tanah kampung
sebab kelak akupun akan diusung
: Juga kembali pada lempung

Magelang, 2012


Tugu

Tegak di pusat jiwa
Menampung laju angin dari empat penjuru

Dari utara
Terusung lubang yang menganga

Dari Selatan
Terbentang jalan lurus kehidupan

Dari Timur
Matahari yang mengusung umur

Dari Barat
Terbayang daratan kiblat

Berkumpul jadi satu menjelma tugu
Menudung-nuding langit biru-ke arah lubang waktu
Sebuah misteri yang terang benderang itu

Magelang, 2012


Alun-Alun

Pada tanah lapang yang menghampar di hatimu
Tumbuh sepasang pohon
Yang senantiasa rimbun berdaun waktu

Meski matahari dan dingin malam bergilir memelintir
Hari-hari bergulir di tanah kehidupan
Menyurung peradaban-nilai-nilai yang bertabrakan

Tak juga jadi layu
Walau daun jatuh berjatuhan satu per satu
Tapi segalanya kembali tumbuh dan berkembang
Indah dalam iringan gamelan

Kirab pegunungan!

Yogyakarta, 2012


Gerbang

Gerbang sudah terbuka
Kesadaran begitu utuh memasuki halaman
Mengenali segala yang kemarin serba rahasia

Lihatlah
Tubuh para pohon gemetar
Menangkup embun
Lewat daun-daun yang melampirkan gaduh jagad raya

Di taman ini
Musim gugur rajin mengusung tegur
Bahasa pelepah
Yang menjuntai ke tanah

Sudahkah kita memasukinya juga?

Sederet angin tiba-tiba menyusun kalimat tanya
Sebagai gema yang tak ada habisnya

Magelang, 2012


Sajak Calon Pengantin

Suatu ketika, kau akan meminangku, pulang sebagai cinta
Utuh berumah tanah

Sebagai wujud tanda jadi kau mengirim waktu
Semesta tempatku mematangkan tunggu

Aku pun tak bakal menolak ciuman gaibmu
Yang tanpa menunjuk tempat
Dan waktu-di mana dan kapan- semua di luar jangkau tanyaku!

Aku adalah tubuh hidup yang berjodoh dengan maut
Yang tersirat pada gurat-gurat garis tangan
Sejak meninggalkan rahim ibu – wadah catatan jagad ruhku dulu

Itulah kata cinta, pasangan yang terjaga, pada satu ketika
pelaminan agung tempat hdup dan maut bersanding nama
seusai musim gugur jasadku

Magelang 2012


Sajak Para Pendaki

Kita adalah para pendaki
Menaklukan gunung yang menjelma dalam diri
Bertangga-tangga
Memaknai puncak kesadaran antara “ada” dan”tiada”

Tak harus mengibar angkuh
Walau sudah tergapai ketinggian yang seluruh
Menjaga silsilah lembah
Adalah tugas bagi jiwa untuk tetap tengadah

Sebagai pendaki
Matahari yang terbit dari belahan ufuk hati
Adalah landscap abadi
Yang tersimpan pada lensa teropong yang maha sunyi

Magelang, 2012


Tentang Dedet Setiadi
Dedet Setiadi lahir di Magelang, 12 Juli 1963. Mulai aktif menulis tahun 1982, berupa puisi, cerpen dan juga esai. Tulisan-tulisannya, pada tahun1980-2000 banyak di publikasikan di berbagai media massa seperti: Suara Pembaruan, Suara Karya, Pikiran Rakyat, Berita Buana, Bali Post, Mutiara, Bernas, kedaulatan Rakyat dan lain sebagainya. Tahun 1987 diundang dalam temu penyair Indonesia ’87 di TIM Jakarta Tahun 1990, satu puisinya terpilih sebagai salah satu puisi terbaik versi Sanggar Minum Kopi, Bali.
Antologi yang memuat karya-karyanya antara lain, Puisi Indonesia 87 (DKJ), Konstruksi Roh ( UNS 1984, Solo), Vibrasi Tiga Penyair ( Tiwikrama, 1996 ), Jentera Terkasa ( Forum Sastera Surakarta-TBJT,1998), Rekontruksi Jejak (TBJT,2011 ), Equqtor ( Yayasan Cempaka Kencana Yogyakarta, 2011), Requim bagi Rocker ( Taman Budaya Jawa Tengah –Forum sastera Surakarta, 2012 ), Antologi Penyair Indonesia dari Negeri Poci 4 Negeri Abal-Abal, Februari 2013,  Antologi 127 Penyair : dari Sragen memandang Indonesia, 2013, dan lain sebagainya,
HP: 081328605589 Email: dedet setiadi63@yahoo.co.id

Catatan Lain
Ada yang unik,  pertama kali melihat sampul buku ini, dominasi warna biru dan putih melambangkan warna langit dan gambar gembok yang berkarat, Imajinasi langsung berkembang membayangkan  membuka buku kumpulan puisi ini seperti membuka peti  harta karun yang sangat berharga dan  terpendam begitu lama, Diawali dengan puisi Potret Diri, penyair ingin menyampaikan kesahajaan dalam dirinya. Diksi-diksi yang diambil tidak jauh dari lingkungan tempat tinggalnya. Diksi menjadi semakin hidup tentang  suasana pedesaan  yang masih  menjunjung tinggi nilai nilai  kekeluargaan..  kultur budaya  masyarakat modern yang makin jarang kita jumpai. Nilai nilai kearifan lokalpun  menjadi kekuatan sendiri untuk tetap memegang teguh nilai-nilai tradisi selamatan sebagai penolak bencana lengkap dengan umbul-umbul tumpeng. Bersama modin dan sesepuh merebus hidup.
Buku kumpulan puisi ini di akhiri dengan Sajak Para Pendaki, sarat pesan untuk tetap  berpijak pada nilai-nilai yang membumi. Mungkin ini yang dimaksud harta karun dalam buku Gembok Sang Kala karya penyair Dedet Setiadi. Puisi-puisi dalam kumpulan puisi ditulis tahun 2011-2012.

(kontribusi: Fevi Machuriyati)















                                  





2 komentar:

  1. Maturnuwun mas Nahdiansyah, ternyata referensi saya di terima dengan baik. Saya selalu setia di blogger ini, Blogger ini sekaligus rumah belajarku. Menghirup udara puisi. Diantara deru puisi yang bertebaran. salam sastra dan pershabatan..

    BalasHapus