Pengantar Bulan Desember 2016

Pengantar Bulan Desember 2016
Bulan Desember 2016, menyapa kita sepilihan puisi dari 7 buku di atas. Salam Puisi.

Minggu, 04 Mei 2014

INGIN DIMABUK ASMARA

 

Data buku kumpulan puisi

Judul : Ingin Dimabuk Asmara
Penulis : Masriyah Amva
Penerbit : Nuansa, Bandung
Cetakan : I, Januari 2009
Tebal : 140 halaman (70 puisi)
ISBN : 978-602-8395-23-6
Editor : Jay
Desain cover : Ahmad Baequni
Tata letak : Olivia
Kata pengantar : Prof. Dr. K.H. Said Aqil Siraj, M.A.

Beberapa pilihan puisi Masriyah Amva dalam Ingin Dimabuk Asmara

Aku Hancur

Aku hancur lebur
Kala aku melihat kenyataan
Dan merasakan ketidakadilan

Tentu,
Karena aku masih merasakan
Selain mencintaimu
Dan masih menuntut cinta
Selain cintamu

Makkah, 28 April 2008



Cintamu dan Cinta Semu

Tuhan…
Engkau adalah cintaku
Di saat aku jera dengan cinta selain-Mu
Di saat aku tak memiliki cinta selain cinta-Mu
Di saat aku tak membutuhkan cinta selain cinta-Mu
Di saat aku hanya melihat cinta-Mu

Biarkan…
Aku hanya merasa cukup dengan cinta-Mu
Aku hanya merasa bahagia dengan Dirimu

Tuhan…
Engkau adalah cintaku
Di saat aku tahu bahwa semua cinta itu semu
Dan di saat aku merasakan bahwa semua
            cinta bagai empedu

Makkah, 28 April 2008


Aku Mengenalmu

Sejuta tanya kulontarkan
Sejuta tangis histeris mengiris
Namun Engkau tetap diam
Membiarkanku didera cercaan

Kau cipta aku dengan kekurangan
Kau cipta aku dengan kelemahan
Kutanya mengapa?
Namun Engkau selalu diam

Engkau terus bersembunyi
Walau aku terus mencari
Kau selalu membiarkanku
Terus dilecehkan dan dinistakan

Aku lelah
Aku jera
Aku benci dengan diriku
Aku bosan dengan mereka
Aku jera dengan semua

Dan di ambang putus asa
Aku pasrah… Aku pasrah…
Namun Dirimu yang selalu kucari
Tetap saja bersembunyi

Lalu…
Kebencian kutinggalkan
Penderitaan kuhancurkan
Rasa penasaran kukubur dalam-dalam
Dan kubiarkan hinaan dan nistaan terus
            menghantam

Kubiarkan aku tenggelam
Dan terus tenggelam
Lalu aku menyelam
Menyelam…
Terus menyelam

Di dasar lautan itu
Tiba-tiba saja
Engkau menampakkan Dirimu

Betapa…
Aku sangat terkesima
Betapa…
Aku sangat terpana

Sebuah kesadaran baru lalu menjalar-jalar
Sebuah pengakuan baru lalu menyatu
Betapa…
Kini aku tahu
Bahwa Engkau adalah Sang Mahamulia
Dan aku adalah si hina-dina
Bahwa Engkau Sang Mahasempurna
Dan aku adalah si lemah

Di dasar lautan itu
Aku pertama kali mengenal-Mu
Dan aku pertama kali mengenal diriku

Februari 2008


Doa Kepasrahan

Aku mengatur hidupku
Dengan segala rencana
Dengan segala cita
Dengan segala harapan
Tanpa campur tangan-Mu

Aku berjalan dan berlari
Tanpa menyapa-Mu
Aku duduk dan berdiri
Tanpa mengingat-Mu

Aku hidup
Telah meninggalkan-Mu
Aku ada
Telah melupakan-Mu

Engkau kuabaikan
Dalam hari-hariku
Engkau kupinggirkan
Dalam langkah-langkahku

Ternyata…
Kutemui duka
Kecewa
Nestapa

Aku telah kehilangan diri
Aku telah kehilangan arti

Semua pergi meninggalkanku sendiri
Aku jatuh terpuruk
Aku jatuh tertubruk
Remuk
Hancur

Bangunan kokoh itu
Runtuh…
Bangunan cinta itu
Luruh

Aku tercabik-cabik
Dengan luka parah berdarah

Kucoba bangkit
Menggapai tangan-Mu
Kucoba menengadah
Melihat wajah-Mu

Aku pasrah…
Tertunduk malu (atas kesombonganku)
Aku pasrah…
Menunggu titah-Mu
Aku jera…
Mengatur dan menata hidupku

Lalu aku berdesah…
Aku pasrah dan menyerah
Aku ingin Kau mengatur hidupku

Aku jera dengan kebodohanku
Selama ini aku buta
Bahwa Engkau adalah
Sang Pengatur ulung
Sang Manajer andal

Tuhan…
Aku ingin Engkau
Menjadi manajerku
Yang selalu mendampingiku
Mengaturku
Mengarahkanku
Agar aku
Tak lagi seperti dulu
Agar aku
Tak pernah lagi runtuh

Aku ingin berdiri kokoh
Tegar
Hingga
Tak ada satu pun
Yang mampu merobohkanku

Karena Engkau selalu ada
Di depanku
Di sampingku
Di belakangku
Di atasku
Di tanahku
Di darahku
Di nadiku
Di nafasku
Di jiwaku
Selalu bersatu

Azizia, September 2008


Pasrah

Aku tak berdaya…
Pasrah
Semua yang Kau berikan untukku
Adalah kebaikan dan keindahan

Maafkan bila air mata ini masih mengalir
Bukan karena aku meronta
Namun, aku hanyalah manusia biasa

19 Mei 2008


Engkau Adalah
(Untuk Almarhum Suamiku)

Engkau adalah jendela
Tempat aku melihat Dia

Engkau adalah buku
Tempat aku membaca ilmu

Engkau adalah misteri
Tempat aku belajar memahami arti

Engkau adalah tabir
Tempat aku menyingkap rahasia

Engkau adalah panorama
Tempat aku menikmati keindahan-keindahan-Nya

Engkau adalah sekolah
Tempat aku menulis dan membaca

Engkau adalah lautan
Tempat aku menyelam

Engkau adalah keajaiban
Karena-Mu aku selalu terpukau
Pada sebuah kebesaran
Dan membuatku tersentak!
Dan terjerembab
Menyaksikan adanya sebuah kekuatan

Engkau adalah tempat bersejarah
Tempat aku pertama kali mengenal diri-Nya

Juni 2008


Beda Selera

Aku suka PDIP
Engkau suka GOLKAR

Aku suka Syafi’i
Engkau suka Hambali

Aku suka Mu’tazilah
Engkau suka Asy’ari

Aku suka Muhamadiyah
Engkau suka NU

Aku suka pedas
Engkau manis

Itu adalah perbedaan
Kita tak perlu gontok-gontokan

Mustahil
Semua manusia punya selera sama

Buktinya
Aku dan engkau berbeda selera!
Dan surga
Milik kita semua

10 Desember 2007


Angkatlah Anakku

Angkatlah anakku
Untuk menjadi anak-Mu
Agar Kau beri dia cahaya
Di saat dia gelap dan gulita

Aku manusia
Yang tak mampu meneranginya
Dengan sejuta lilin dan lentera

Aku manusia
Yang tak mampu mengarahkannya
Dengan sejuta cara dan upaya

Engkaulah
Sang pemilik lentera
Dan sang penggenggam jiwa

Angkatlah anakku
Untuk menjadi anak-Mu
Agar aku bahagia

Cirebon, 14 April 2008


Engkau Bukanlah Kezaliman
(Curahan Hati Seorang Janda)

Adakah aku masih mendambakan sosok yang mulia?
Sedangkan aku tahu diri-Mu Sang Mahamulia
Dan sangat mampu menganugerahiku taburan kemuliaan

Adakah aku masih mendambakan sosok yang terhormat?
Sedangkan aku tahu diri-Mu Maha Terhormat
Dan sangat mampu memberiku berjuta kehormatan

Adakah aku masih memimpikan sosok yang kaya?
Sedangkan aku tahu Dirimu Sang Mahakaya
Dan sangat mampu menganugerahiku berlimpah kekayaan

Andai Engkau masih memaksaku
Untuk mengharapkan selain diri-Mu
Sungguh, berarti Engkau telah melakukan
            kezaliman besar atas diriku
Sedangkan aku sangat tahu diri-Mu bukanlah kezaliman

Cirebon, Juni 2008


Ajari Aku Menarik Pesonamu

Tuhan…
Aku sangat polos dan lugu
Tak tahu cara untuk menggoda-Mu
Aku terlalu miskin dan lusuh
Takkan mungkin bisa menarik perhatian-Mu

Aku tak punya daya dan upaya
Untuk membuat-Mu jatuh cinta

Tuhan…
Ajari aku untuk menarik pesona-Mu
Aku sungguh tak mengerti dan tak tahu
Ajari aku…
Untuk berbedak dan bergincu
Ajari aku…
Untuk menari tarian-tarian kesukaan-Mu
Ajari aku…
Untuk membuat-Mu selalu ingin menyayangiku
Selamanya…

Cirebon, 5 Mei 2008


Engkau

Engkau…
Engkau…
Engkau…
Lagi-lagi Engkau
Dan selalu Engkau

Engkau…
Engkau…
Tiada yang lain
Engkau…
Ternyata hanya Engkau

Dan Engkau
Engkau
Memang Engkau segalanya
Tiada
Tiada
Kecuali Engkau

Dan Engkau
Semua selalu Engkau!
Tiada
Tiada
Tiada akhirnya
Selalu serba-Engkau!

Dan hanya Engkau
Akhir sebuah harapan
Akhir sebuah sandaran
Akhir sebuah pencarian
Akhir sebuah jawaban
Akhir sebuah penyelesaian
Akhir sebuah kepasrahan
Akhir sebuah angan
Dan akhir bagi semua masalah


Keindahan Musuh

Musuhku…
Kritikus andal
Di sana Engkau mengajar

Musuhku
Licik dan pintar
Di sana Engkau membuat aku tegar

Musuhku…
Selalu menghancurkan dan meruntuhkan
Di sana Engkau buat aku kekar

Dia mengenalkanku pada-Mu
Membawaku ke puncak ilmu
Menuntunku ke pelabuhan itu

Dia…
Anugerah indah
Dan sangat berjasa

Namun…
Kita selalu mencacinya
Jasa-jasanya tak pernah disebut dan dipuja

Dia…
Anugerah yang sering tidak dimengerti
Dan selalu dianggap momok yang sangat ngeri

Gusti…
Singkapkan tabir ini
Aku ingin melihat keindahan sejati

Cirebon, 19 Mei 2008


Terkaget kaget

Aku selalu terkaget-kaget
Ketika Kau ulurkan tangan
Ketika Kau beri aku senyuman
Dan Kau memperkenalkan Dirimu

Sampai kapan pun
Aku selalu terkaget-kaget
Bila Engkau selalu mengajakku
Untuk berkenalan dengan-Mu

Pikiranku tak pernah dapat menjangkau ketinggian-Mu
Nalarku tak pernah mengenali kemurahan-Mu
Mataku tak pernah menembus kekuasaan-Mu
Lalu Kau datang memperkenalkan Dirimu

Tentu
Selamanya
Aku terkaget-kaget

Cirebon, 7 Deember 2007


Ajari Aku Cinta

Ajari aku cinta…
Karena kebencian bukanlah Dirimu

Semaikan dalam relung hatiku
Benih-benih cinta dan kasih
Karena aku tak ingin
Bernafas dan bernyanyi
Selain dengan nada-nada cinta

Sesak nafasku
Bila kebencian merasuki jiwakku
Gelap duniaku
Bila kesakitan harus kusuburkan di hatiku

Ajari aku…
Melukis gambar cinta indah
Agar aku dapat memajangnya
Di rumah jiwaku yang gelap dan gulita


Doa di Keheningan Malam

Tuhan…
Tunjukkan kepadaku setiap kata dan tindakan
Yang bisa menumbuhkan kasih-Mu dan senyuman

Tunjukkan kepadaku setiap gerakan hati dan jiwa
Yang membuat-Mu selalu jatuh cinta

Tunjukkan kepadaku cara bertindak dan berkata
Yang dapat membuat-Mu suka ria

Tuhan…
Dengarkan pintaku!

Aku ingin Engkau jatuh cinta dan suka
Aku ingin Engkau menjadikanku selalu dimabuk asmara

Cirebon, 14 April 2008


Aku tak Pernah Mengerti

Aku tak pernah mengerti aku
Aku hanya mengerti Dirimu

Aku tak pernah mengerti apa yang terjadi
Aku hanya mengerti kehendak-Mu

Tak pernah mengerti
Engkau memang sulit dimengerti

Cirebon, 8 Desember 2007


Tentang Masriyah Amva
Hj. Masriyah Amva lahir 13 Oktober 1961 di kampung pesantren, Babakan, Ciwaringin, Kabupaten Cirebon. Sejak kecil dididik oleh ayah-ibu yang sehari-hari berkecimpung sebagai pengasuh utama pendidikan pesantren. Pernah nyantri di Pesantren Al-Muayyad, Solo, Pesantren Al-Badi’iyah (di bawah bimbingan Ny. Hj. Nafisah Sahal dan K.H. Sahal Mahfudz) Pati, Jawa Tengah, Pesantren Dar Al-Lughah wa Da’wah di Bangil di bawah bimbingan Habib Hasan Baharun. Saat di Bangil ini dipinang K.H. Syakur Yasin dan berangkat ke Tunisia selama 4 tahun. Dari perkawinan ini memperoleh dua putra. Setelah delapan tahun berumah tangga, sayangnya harus berpisah. Setahun kemudian pernikahan kedua dengan K.H. Muhammad. Yang kemudian bersama-sama merintis Pondok Pesantren Kebon Jambu, Babakan, Ciwaringin. Selain aktivitas di pesantren, juga aktif di kegiatan Fatayat NU, Fahmina Institute dan pendampingan perempuan Mawar Balqis. Kumpulan puisinya: Ketika Aku Gila Cinta (2007), Setumpuk Surat Cinta (?) dan Ingin Dimabuk Asmara 2009. Sebuah bukunya lagi merupakan refleksi kehidupan Cara Mudah Menggapai Impian (2008).  


Catatan Lain
Saya ingin menulis beberapa paragraf yang menjadi bagian dari kata pengantar oleh Prof. Dr. K. H. Said Aqil Siraj, M.A. di buku ini: “… Kita tidak harus memahami agama hanya dari ayat Al-Qur’an atau Hadits saja. Kata Imam al-Ghazali, “Hati seseorang sering tidak luluh dengan ayat Al-Quran dan Hadits, tetapi bisa luluh ketika dia membaca syair.” Banyak sekali para sufi seperti halnya Ibn al-Arabi, Hamzah Fansuri, Al-Hallaj, Jalal ad-Din ar-Rumi dan lainnya, menggunakan syair-syair sufinya sebagai senjata yang ampuh untuk meluluhlantakkan kerasnya hati seseorang sehingga hatinya akan terhanyut kepada lautan kebesaran Allah.”
            Di bagian lain ditulis begini: “Bangsa Arab dikenal sebagai bangsa yang mempunyai kelebihan bersyair dengan menyusun kata-kata indah. Katika jaman jahiliah, para penyair berkumpul setiap tahun pada bulan-bulan haji di suatu pasar yang dikenal dengan pasar Ukadz. Ini adalah salah satu tempat festival sastra (puisi). Di tempat ini para sastrawan-penyair terkemuka dari seluruh penjuru Arabia datang untuk beradu karya sastra dan puisi.//Rasulullah sendiri mengagumi syair walaupun beliau bukan penyair. Beliau mengangkat beberapa penyair untuk mengkonter (menjawab) syair-syair dari musuh-musuh beliau yang bermuatan negatif, antara lain Hasan bin Sa’di dan Ka’ab bin Zuhail.//Kata sya’ir secara makna berarti rasa (rasa yang timbul dari kepekaaan hati nurani, perasaan yang halus dan perasaan yang dalam). Perasaan yang mulia akan melahirkan syair yang mulia dan bermakna. Sebaliknya syair, ketika keluar dari sosok yang memiliki perasaan tidak mulia (jahat), maka akan menghasilkan syair yang mengandung makna negatif. Rasulullah Saw bersabda, “Inna min asy-syi’ri la-hikmatan.” -- Sesungguhnya sebagian dari syair mengandung sebuah hikmah (kebenaran). Rasulullah diberikan Allah swt mukjizat yang sangat dahsyat, yaitu Al-Qur’an yang bisa melumpuhkan para penyair-penyair handal pada masa itu.”    
            Di sampul belakang buku, ada 3 suara berbicara, yaitu kutipan yang diambil dari kata pengantar oleh Prof. Dr. K. H. Said Aqil Siraj, kemudian ada suara (di sana ditulis) K.H. D. Zawawi Imron, penyair dan budayawan Madura dan Mathori A Elwa, (di sana ditulis) pertapa, pensiunan penyair. Kata D. Zawawi Imron: “…Dalam menulis puisinya Nyai Masriyah lebih mengutamakan cetusan suara batinnya daripada mengupayakan bentuk. Tapi justru dengan cara seperti itu, puisi-puisinya lebih mendekati puisi sufi. Karena ia seorang pengasuh pesantren, maka dengan kehadirannya akan menambah kekayaan Pustaka Pesantren…”   
            Kalau pandangan saya begini: saya setuju dengan ungkapan Gus Zawawi bahwa puisi-puisi Nyai Masriyah mengutamakan cetusan suara batin. Tapi kalau disandingkan dengan penyair-penyiar sufi yang disebut Gus Said Aqil, sepertinya jauh berbeda. Puisi-puisi mereka, saya pikir, kaya dengan metafor dan di beberapa bagian sulit dicerna orang awam. Sedangkan puisi-puisi di kumpulan ini, saya pikir, terang-terang saja. Entahlah. Tapi ada sementara orang yang memang membedakan antara puisi sufi, puisi berciri sufistik dan puisi religius. Ya, pembedaan itu, mungkin bagus juga buat orang-orang yang suka mikir. Tapi tokh, seperti kata orang, agama diciptakan bukan untuk para filosof doang, tapi untuk semua orang, dan mayoritas orang adalah orang awam yang berpikir sederhana. Jadi apapun ekspresi kekaguman mereka itulah religiusitas, termasuk juga yang keluar dari penganut paham-paham sufi. Dan dalam tingkatan pengertian ini, kekaguman dan ketakutan itulah sufi. Sufi itu adalah tentang keseharian. Inti sari pelajaran sufi hanyalah akhlak. Dan bukankah itu juga intisari agama? Jadi, tidak ada istilah kalau sudah sufi lebih tinggi dari yang religi. Yang sufi adalah bagian dari yang religi. Bagi yang suka berpikir ruwet, jelas tak bisa menerima penyederhanaan ini. Tapi biarlah ia mencari, karena keruwetan adalah jalan yang sah juga untuk mendapatkan kepuasan batin, sebagaimana jalan kesederhanaan adalah juga jalan yang dipilihkan-Nya bagi para hamba di alam dunia. Ah, kenapa saya jadi pusing ya…? :)

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar